Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Saat Sakit Flu Memicu Penyakit Jantung



Flu mungkin dianggap sebagai penyakit ringan. Namun, penelitian terbaru dari Kanada menemukan fakta bahwa flu bisa menjadi penyakit serius karena dapat meningkatkan risiko serangan jantung. 

Studi tersebut menemukan bahwa risiko serangan jantung dapat menjadi enam kali lebih tinggi pada minggu pertama setelah seseorang terdiagnosis flu, dibandingkan dengan risiko mereka di tahun sebelumnya atau satu tahun setelah sakit flu.

Penulis studi utama Dr. Jeff Kwong, seorang ilmuwan senior di Institute for Clinitative Evaluative Sciences, sebuah organisasi riset nirlaba di Ontario yang berfokus pada masalah perawatan kesehatan, mengatakan, “Orang yang berisiko tinggi terkena penyakit jantung harus berhati-hati  agar jangan sampai terkena infeksi saluran pernafasan, terutama influenza, dengan melakukan vaksinasi flu dan rajin mencuci tangan.”



Menurut American Heart Asossociation (AHA), yang termasuk orang berisiko tinggi penyakit jantung adalah mereka yang memiliki tekanan darah dan kadar kolesterol tinggi, diabetes atau obesitas, merokok, memiliki riwayat keluarga berpenyakit jantung atau berusia 65 tahun atau lebih. Hasil penelitian ini dipublikasikan pada 24 Januari 2018 di New England Journal of Medicine.
.
Dalam studi baru ini, para peneliti menganalisa informasi dari hampir 20.000 orang dewasa di Ontario yang berusia 35 keatas dan menderita flu berdasarkan hasil pemeriksaan laboratorium antara tahun 2009 sampai 2014. Dari jumlah tersebut, 332 pasien dirawat di rumah sakit karena serangan jantung setahun sebelum, setelah dan selama mereka menderita flu atau infeksi pernapasan. Sekitar setengah dari pasien ini menderita diabetes, 40 persen memiliki kadar lipid (lemak) darah dan 85 persen memiliki tekanan darah tinggi.

Baca Juga
Vitamin Effervescent, Ini Manfaat Sehatnya

Peneliti juga melihat tingkat serangan jantung selama periode tujuh hari ketika pasien terkena flu (interval risiko) dan membandingkannya dengan tingkat serangan jantung sepanjang satu tahun sebelum dan setelahnya (interval kontrol).

Mereka juga menemukan bahwa selama interval risiko, ada 20 orang yang dirawat inap karena serangan jantung perminggu. Bandingkan dengan hanya sekitar tiga orang yang dirawat inap perminggu selama interval kontrol. Ada beberapa cara flu bisa meningkatkan risiko serangan jantung. Misalnya, peradangan yang disebabkan oleh respons kekebalan tubuh terhadap virus dapat membuat plak di dalam pembuluh darah tidak stabil. Walhasil, terjadilah penyumbatan arteri. Selain itu, saat seseorang terkena flu, jantung terpaksa harus bekerja lebih keras untuk memompa darah melalui paru-paru dan ini sangat berisiko bahaya bagi mereka yang sudah menderita penyakit jantung atau bagi yang berisiko tinggi terkena penyakit jantung. 

Ditinjau oleh: dr. Adnan Yusuf








Dapatkan artikel kesehatan terbaru

Rangkuman mingguan dikirim secara exclusive ke email Anda.

Terima kasih telah berlangganan, silahkan cek email Anda untuk konfirmasi

Ada sesuatu yang salah

Dapatkan tips kesehatan terbaru via Email

TERIMA KASIH telah berlangganan.

Ada sesuatu yang salah